Switch Mode

Kekuatan Harvey York untuk Bangkit Bab 71

Bab 72

“Jadi kalau kita tidak akan membelinya, kita tidak bisa mencobanya. Benarkah?” Harvey tersenyum. Itu memang pertama kalinya dia bertemu dengan banyak karyawan itu. Jika mereka tidak mencoba produk seperti pakaian dan sepatu, bagaimana mereka bisa membelinya?

Mandy tampak agak tidak nyaman di samping mereka. Jelas bahwa karyawan itu memandang rendah mereka. Itu adalah fakta bahwa perusahaannya telah runtuh baru-baru ini, Akhirnya, perusahaannya kembali ke jalurnya dengan banyak kesulitan dengan delapan ratus ribu dolar yang diperoleh Harvey. Dia jelas tidak mampu menghabiskan sekitar enam belas ribu dolar untuk sepasang sepatu.

“Harvey, ayo pergi. Kita bisa pergi dan melihat-lihat di beberapa tempat lain… kata Mandy canggung.

Melihat sikap Mandy, Harvey sedikit mengangguk. Lagi pula, ada banyak merek bagus di pusat perbelanjaan itu. Karena karyawan di toko itu tidak berperilaku baik, mereka bisa pergi ke toko lain. Selama mereka punya uang, mereka tidak perlu khawatir tidak bisa membeli sepasang sepatu.

Tapi sebelum mereka bertiga meninggalkan toko itu, mereka mendengar suara wanita dari belakang mereka. Wanita itu berkata, “Hei! Ambilkan sepasang sepatu itu untukku. Aku ingin mencobanya!

Wanita itu tampak seperti berusia akhir dua puluhan. Dia tampak cukup seksi dan menggoda. Pada saat itu, dia menunjuk pada sepasang sepatu yang baru saja dilihat oleh Mandy dan yang lainnya. Selain itu, ada seorang pria botak dan gemuk di sampingnya yang tampak seperti berusia lima puluhan. Dia mengenakan kalung emas besar pada saat itu.

Itu cukup mempesona.

Pada saat itu, pria botak itu menatap wanita seksi itu dengan linglung. Dia sama sekali tidak menyadari fakta bahwa dia mungkin harus menghabiskan sejumlah besar uang nanti. Dari tampilannya, dia tampak seperti orang buangan yang akan menghabiskan uang

perempuan.

Melihat itu, karyawan itu berkata dengan sopan, “Nona cantik, mohon tunggu sebentar. Saya akan segera mengambilkan sepatu itu untuk Anda. Silakan duduk di sini.

Apakah Anda membutuhkan saya untuk menuangkan segelas air untuk Anda?”

Perilaku dan sikap karyawan itu memang jauh berbeda dari sekarang. Itu sangat mengejutkan sehingga membuat seseorang menghela nafas berat.

Harvey menghela nafas dan tidak mengatakan apa-apa. Dia sudah terbiasa dengan hal-hal seperti itu selama tiga tahun ini. Dia tidak mempedulikan hal-hal itu sekarang karena itu bukan pertama kalinya dia mengalami hal seperti itu, dipandang rendah oleh orang lain.

Harvey tidak memiliki kebiasaan membuat masalah, Tetapi mereka belum pergi, karyawan itu telah menurunkan sepasang sepatu itu dan menyerahkannya kepada wanita penggoda tadi- Dia bahkan berkata dengan nada menyanjung, “Nona muda, pasangan ini sepatu dimaksudkan dan disiapkan untuk Anda … Tidak seperti orang lain. Mereka tidak punya uang, tetapi mereka ingin

bertindak seperti beberapa orang kaya di sini. Mereka hanya ingin mencobanya dan mengambil beberapa foto. Setelah itu, mereka bisa online ke Amazon untuk membeli merek palsu sehingga mereka bisa bertingkah seperti orang kaya. Bukankah begitu?

“Mereka miskin , tapi mereka ingin bertingkah sombong dan angkuh di sini. Bagaimana bisa orang seperti mereka begitu berani datang ke sini, mengklaim bahwa mereka ingin mencoba sepasang sepatu itu? Benar-benar lucu!

Karyawan itu tidak berniat menyembunyikan pendapatnya karena suaranya sangat keras. Pada saat itu, cukup banyak pelanggan yang melihat ke arah mereka, mulai berbisik di antara mereka sendiri tentang Harvey dan yang lainnya.

Awalnya, Harvey tidak mau ambil pusing dengan mereka. Tetapi ketika dia menyadari bahwa ekspresi wajah Mandy memburuk, dia tidak bisa menahan diri lagi. Dia berbalik dan berkata dengan dingin, “Kamu hanya seorang karyawan di sini. Mengapa? Kamu hanya membantu menjual beberapa pakaian dan sepatu di sini. Bagaimana kamu bisa bertindak seolah-olah kamu jauh lebih unggul daripada yang lain? Apakah kamu pikir kamu memilikinya? toko ini? Apa yang kamu pura-pura?”

(‘Apakah saya berpura-pura?” Tidak pernah terpikir olehnya bahwa Harvey akan membalasnya. Dia dipenuhi dengan penghinaan. “Betapa menjijikkannya Anda! Jika Anda tidak mampu membeli produk di sini, jangan datang ke pusat perbelanjaan mewah ! Anda mengenakan pakaian murahan, dan Anda menggunakan telepon yang sangat ketinggalan zaman. Betapa beraninya Anda menampilkan pertunjukan seperti itu di sini! Anda ingin mencoba pakaian dan sepatu itu. Tetapi pada akhirnya, Anda tidak akan membelinya. Anda akan pergi begitu saja. Kamu hanya akan membuang-buang waktu kami! Aku paling benci orang miskin seperti kamu! Kamu sangat miskin, tapi kamu masih ingin menunjukkan dan bertingkah sombong di sini!

“Itu benar. Apa yang dikatakan gadis ini benar.” Pada saat itu, wanita penggoda itu melirik Mandy. Ketika dia melihat betapa menawan dan cantiknya Mandy, dia dipenuhi dengan rasa iri. Tak lama kemudian dia berkata dengan nada mengejek, “Karyawan di sini juga tidak mudah. Mereka datang bekerja di sini karena ingin melayani tamu bergengsi. Tapi bagaimana dengan Anda? Anda datang ke sini, tetapi Anda tidak akan membeli apa pun di sini. .Mengapa Anda menyia-nyiakannya

waktu? Menurut pendapat saya, Anda harus pergi dan melihat-lihat kios di pinggir jalan. Tempat itu sangat cocok untukmu!

“Harvey, ayo pergi!” Pada saat itu, jumlah orang di sekitar mereka telah meningkat. Melihat itu, Mandy mau tidak mau berkata dengan suara rendah,

Bahkan, dia tahu bahwa Harvey baru saja mendapat pekerjaan. Bagaimana dia bisa memiliki begitu banyak uang? Dia hanya ingin membuat lelucon dengan dia, Dia tidak pernah berpikir bahwa kekacauan seperti itu akan terjadi.

Harvey tersenyum tipis dan berkata, “Tidak apa-apa. Saya hanya ingin membeli sesuatu untuk istri saya. Saya memang punya uang…

Saat dia mengatakan itu, dia mengeluarkan kartu debitnya dan melemparkannya ke mereka. Dia kemudian berkata dengan dingin, “Bukan hanya saya menginginkan sepasang sepatu ini- saya ingin sepasang sepatu dalam setiap gaya yang Anda miliki di toko ini-‘i

Karyawan itu tertawa terbahak-bahak dan berkata, “Yah, kamu memang sangat angkuh dan sombong, bukan? Gaya sepatu yang kami miliki di toko ini bukan

banyak; Kami hanya memiliki sekitar empat puluh, termasuk sepasang sepatu itu. Jika Anda menginginkan sepasang sepatu untuk setiap gaya yang kami miliki di sini, harganya hanya sedikit di atas seratus lima puluh ribu dolar. Aku akan baik padamu di sini. Biarkan saya mengumpulkan angka untuk Anda. Tapi saya ingin berterus terang dengan Anda, jika Anda tidak punya uang di rekening bank Anda, saya akan menelepon satpam!

Karyawan itu adalah gadis yang materialistis dan angkuh, tetapi dia tidak cukup jeli dan sensitif, Bagaimana dia bisa mengenali benda mewah seperti Kartu Hitam Amex?

Pada saat itu, dia pergi ke terminal penjualan untuk menggesek kartu. Setelah beberapa saat, mesin berdering. iApakah saya baru saja menggesek kartu itu dengan sukses?’

Semua orang tercengang.

Biasanya, setelah kartu digesek di mesin, mesin akan mengungkapkan saldo di akun itu. Tapi hanya beberapa karyawan yang bisa melihat itu.

Pada saat itu, para karyawan melihat deretan angka nol yang tertera di saldo kartu Harvey. Mereka tercengang.

*Satu, sepuluh, ratus, ribu, sepuluh ribu, seratus ribu, juta, miliar …’

INC), itu tidak benar. Ada terlalu banyak nol. Sepertinya aku bahkan tidak bisa menggunakan kekuatan otakku dengan benar. Aku tidak bisa menghitungnya dengan benar!’

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Options

not work with dark mode
Reset