Switch Mode

Kekuatan Harvey York untuk Bangkit Bab 588

Bab 588

Pria yang duduk di seberang Tara Lewis adalah Frank

Zummo. Dia membangun bisnisnya sendiri dan memulai sebuah perusahaan kecil, dan saat ini memiliki kekayaan bersih jutaan. Dia bahkan telah membeli beberapa vila; satu di pusat kota, satu di pinggiran kota, dan satu lagi di pantai.

Orang seperti itu adalah definisi orang sukses. Secara alami, orang tua Tara sangat senang dengannya.

Mereka memandangnya seolah-olah mereka sedang melihat menantu laki-laki mereka. Semakin mereka menatapnya, semakin puas mereka.

Adapun Frank, dia tahu dia menginginkan Tara begitu dia menatapnya.

Tara tidak hanya sangat cantik tetapi juga memiliki tubuh yang indah dan banyak koneksi yang berguna.

Menikahi wanita seperti itu akan menjadi dorongan besar bagi kariernya.

Frank merasa bahwa dia mengalahkan Tara dalam setiap aspek karier mereka. Dia tahu dia baik-baik saja dalam jangkauannya.

Orang tua Frank berbagi sentimennya. Bagaimanapun, putra mereka sangat luar biasa.

“Pak Tua Lewis, jika menurutmu tidak apa-apa, mari kita selesaikan ini hari ini.” kata ayah Frank sambil tersenyum.

“Hah? Selesaikan ini hari ini?” Ayah Tara sedikit terkejut, tetapi dia masih berkata, “Frank memang pelamar yang sangat baik. Saya pikir akan lebih baik jika dia menjadi menantu kami. ”
Orang tua Tara senang.

Aman seperti Frank pasti akan menjadi menantu yang hebat. Jika putri mereka bisa menikah dengan Frank, dia tidak akan malu untuk memberi tahu orang lain tentang hal itu.

Tara mengerutkan kening. Dari sudut pandangnya, Frank memang unggul dalam segala aspek. Dia telah keluar begitu lama, dan dia jarang bertemu dengan seorang pria muda yang sangat baik.

Namun setiap kali dia melihat Frank, sosok lain tiba-tiba muncul di benaknya.

Dia mendapati dirinya menolak. “Tidak, kita hampir tidak mengenal satu sama lain. Kita perlu belajar lebih banyak tentang satu sama lain terlebih dahulu!”

“Belajarlah lagi? Apa lagi yang ingin Anda ketahui, Nona Lewis?” kata Frans sambil tersenyum. “Apakah saya perlu menunjukkan saldo di rekening bank saya?”

Dia telah bertemu banyak wanita seperti dia. Seringkali, mereka terus ingin mengenalnya lebih jauh. Saat dia menunjukkan kepada mereka kunci mobilnya, sertifikat real estat, dan deposito bank, mereka segera berlutut di depannya.

Kalau bukan karena Tara adalah tangkapan yang luar biasa dengan banyak koneksi, dan bahwa orang tuanya telah memperkenalkannya padanya, dia akan menganggapnya sebagai mainannya. Dia adalah seorang playboy dan senang bermain-main dengan banyak wanita.

Meskipun demikian, kali ini orang tuanya akhirnya memperkenalkan kecantikan yang dapat diandalkan kepadanya. Dia pasti punya niat untuk menikahi Tara. Jika tidak, bagaimana dia bisa berbicara begitu sabar seperti ini?

“ini bukan tentang uang. Sudah waktunya. Kita belum cukup lama saling mengenal.” Tara menjelaskan. “Kami baru bertemu kurang dari sebulan. Ini terlalu cepat, dan belum ada kasih sayang di antara kita.”

Frans tersenyum lagi. “Nona Lewis. Karena kedua orang tua kita ada di sini, aku akan terus terang.”

“Jika kamu berbicara tentang kasih sayang, kami secara alami akan mengembangkannya
selama kita hidup bersama.”

“Selain itu, kami bertemu di kencan buta. Tujuannya sangat sederhana, yaitu menikah. Jika Anda melihat bahwa saya cocok, dan jika saya puas dengan Anda, maka itu saja.”

“Kamu sangat pendiam. Mungkinkah kamu pikir kamu terlalu baik untukku? Atau mungkin aku tidak cukup baik untukmu?”

Nada bicara Frank menjadi dingin saat dia mengucapkan beberapa kata terakhirnya.

Namun, dia tidak marah, karena dia sangat memahami wanita.

Jika seorang pria terlalu tunduk, seperti anjing, mereka bahkan tidak akan melirik Anda.

Semakin dingin dan acuh tak acuh dia bertindak, semakin banyak wanita akan menganggapnya misterius dan menarik.
Frank terampil dalam tarik-menarik kencan.

Kedua orang tua mereka terus mengangguk pada kata-katanya. “
Ya ya! Frank benar!”

Tara bingung. Frank mencibir dalam hatinya. Dia ingin sekali memanfaatkan situasi ini dan menjatuhkan Tara.

Saat itu, sesosok tiba-tiba muncul. Itu tidak lain adalah Harvey.

“Ayo pergi,” kata Harvey langsung ke Tara. “Aku harus berbicara denganmu.”

Semua orang tercengang.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Options

not work with dark mode
Reset