Switch Mode

Kekuatan Harvey York untuk Bangkit Bab 549

Bab 549

“Aku sudah memberimu kesempatan.” Suara dingin datang dari belakang. Ben Cole, yang sangat arogan beberapa saat yang lalu, bergidik.

Dia berbalik dengan panik. Dari sudut matanya, dia bisa melihat beberapa anak buahnya tergeletak tak bergerak di tanah.

“Tn. Menantu yang tinggal di sini, apa yang ingin Anda lakukan?
Jika Anda memprovokasi saya, keluarga Zimmer sudah selesai, belum lagi diri Anda sendiri. Ben ketakutan.

Namun, dia masih seorang gangster. Meskipun dia menghadapi situasi sulit yang tak terduga, dia masih memegang harga dirinya.

“Katakan, siapa yang memintamu untuk datang?” Harvey bertanya dengan dingin.
“Heh! Kamu tidak pantas tahu!”

Harvey mengangguk dan meningkatkan kekuatan dalam genggamannya.

Ben merasa seolah-olah ada tali yang melingkari lehernya, terus-menerus mengencang, membuatnya sulit bernapas.

Panik memasuki matanya.

Dia sekarang mengerti bahwa menantu laki-laki yang tinggal di sini adalah orang yang kejam. Jika dia masih berani main-main, maka dia mungkin mati di menit berikutnya.

“Kamu … kamu lepaskan aku dulu.” Ben berusaha keras untuk berbicara. “Aku akan memberitahu Anda…”

Harvey menarik tangannya dengan mudah dan menatap Ben dengan acuh tak acuh.

Ben mengusap lehernya, tampak ragu-ragu. Setelah beberapa saat, dia berbicara dengan lembut, “Tuan. Menantu yang tinggal, saya tahu Anda bukan orang biasa. Tetap saja, Anda lebih baik tidak mengetahui dermawan saya. Itu tidak akan baik untukmu.”

“The York?” kata Harvey dengan tenang. “Apakah itu Quinton York atau Queenie York?”

“Empat York yang Terkenal?” Mata Ben berkilat dengan sikap mencela diri sendiri. “Saya masih belum memenuhi syarat untuk bertemu pemain besar seperti mereka. Tetapi orang yang mempekerjakan saya masih memiliki status yang cukup tinggi. Jika saya bisa menyingkirkan Anda, saya bisa menaiki tangga sosial menuju kekuasaan. Sayang sekali…”

Harvey terus menatap Ben dengan acuh tak acuh. Dia menyambar telepon Ben dan memutar nomor.

“Ben, apakah kamu menyingkirkan pria itu?” Pihak lain menuntut dengan dingin. Pernyataan sederhananya setara dengan mengakui banyak hal.

Harvey melemparkan telepon ke tanah, senyum mengejek di wajahnya. “Dia? Manajer umum Halaman Silver Nimbus Yorks? Seorang pelayan belaka dan seekor anjing yang dibesarkan oleh Quinton York, apakah dia orang yang mulia di matamu?”

Harvey berbalik dan pergi. Kali ini, tidak ada yang berani menghentikannya.

Di matanya, Ben tidak layak. Dia tidak tertarik untuk melakukan tindakan lebih lanjut.

Di ujung telepon yang lain, Manajer York diambil kembali.

Ketak!

Telepon terlepas dari jari-jarinya dan jatuh ke tanah. Hanya suara tidak jelas yang keluar.

Ben menatap setelah Harvey menghilang kembali, terkejut.

Siapa itu Harvey?

Bahkan Manajer York yang tinggi dan perkasa, orang yang ingin ditemui semua orang di Buckwood, hanyalah seekor anjing baginya?

Di Halaman Silver Nimbus.

Manajer York berlutut di aula kosong, keringat dingin menetes di dahinya.

Setelah waktu yang lama, Quinton York, yang sedang bermain catur di bagian terdalam aula, mengangkat kepalanya dan berkata dengan ringan, “Apakah dia mengetahuinya?”

“ini adalah kesalahanku! Manajer York menunduk. “Aku pantas mati!”

“Itu tidak masalah. Jika tidak ada orang yang Anda temukan berhasil menyingkirkannya, bukankah itu akan membuat Pangeran York kita yang tersayang terlalu tidak berguna?
Quinton York tampak acuh tak acuh dan tidak berkomitmen.
“Ini hanya permainan kecil, itu tidak masuk hitungan.”

“Yang membuatku penasaran sekarang adalah apakah Pangeran York kita akan menyerang keluarga Silva karena ini.”

Manajer York menghela nafas lega. “Tuan Muda Kedua, bukankah kamu telah melalui banyak hal untuk membantu para Silva bangkit? Jika kamu membiarkan mereka berhadapan muka dengan pria itu, bukankah itu akan merugikan kepentingan kita di South Light…?”

Quinton tersenyum tipis. “Itu tidak masalah.”

“Leon Silva terlalu ambisius. Dia agak di luar kendali baru-baru ini. Jika saya menyerangnya, orang mungkin berpikir buruk tentang saya. Tapi jika Pangeran Tork kita bisa memberinya pelajaran, itu akan bagus…”

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Options

not work with dark mode
Reset